Penyakit Mata Seiring Pertambahan Usia

Berikut adalah beberapa penyakit mata yang sering terjadi seiring pertambahan usia:

Presbiopia. Masalah mata ini paling umum dialami terkait dengan penuaan. “Semua orang akan mengalami presbiopia, dan ini biasanya terjadi pada umur 40-an, meski sebagian individu dapat mengalaminya di awal umur 30-an, atau saat berumur 50-an,” kata Lee Shu Yen, konsultan dokter mata dari Singapore National Eye Centre.

Tidak ada yang bisa Anda lakukan untuk mencegah presbiopia. Itu bukanlah masalah yang serius dan bisa dengan mudah diperbaiki dengan kacamata yang diresepkan atau kacamata baca. Beberapa apotek saat ini menjual kacamata baca tanpa perlu resep. Kacamata baca itu hanya bisa digunakan oleh orang yang hanya memiliki sedikit atau tidak ada kerusakan bias. “Kacamata seperti itu tidak punya koreksi untuk silindris atau miopia,” kata Lee.

Pengembara (Floater) dan Kilatan (Flashes). Ini merupakan titik-titik yang melayang yang kadang Anda lihat bergerak pada penglihatan Anda. Mereka sebenarnya merupakan gumpalan kecil gel atau puing-puing selular di dalam vitreous, cairan seperti jeli yang mengisi rongga dalam mata. Pada usia pertengahan, gel vitreous menyusut atau mengembun, berubah membentuk gumpalan atau benang dalam mata. Floater juga sering terjadi pada orang dengan gangguan penglihatan jarak dekat atau pada mereka yang telah menjalani operasi katarak.

Tidak ada obat untuk floater, dan biasanya hilang dengan sendirinya. Floater jarang menjadi hal yang serius. Namun, jika tiba-tiba mendapati floater baru yang banyak atau kilatan cahaya, hal itu bisa menjadi indikasi robeknya retina. Dalam hal itu, Anda perlu mencari perhatian medis dengan segera.

Katarak. Sebagian besar katarak terjadi pada orang yang lebih tua. Lensa pada mata menjadi keruh sehingga menyebabkan penglihatan kabur. Kondisi itu mudah diobati. Paparan sinar UV yang lama, penggunaan obat-obatan jangka panjang, seperti steroid, dan penyakit tertentu, seperti diabetes, dapat memengaruhi seseorang untuk mendapat katarak lebih awal. Jika Anda memiliki katarak, Anda akan merasakan penglihatan menjadi keruh, kabur atau redup. Anda mungkin merasa sulit melihat di malam hari.

Beberapa tanda-tanda dan gejala lain termasuk sensitivitas terhadap cahaya dan silau yang membuat sulit mengemudi pada malam hari, lingkaran cahaya di sekitar lampu, warna menjadi pudar atau menguning, sering mengganti kacamata.

Ketika katarak sudah mengganggu penglihatan Anda ke titik di mana hal itu memengaruhi kegiatan Anda sehari-hari, maka sudah saatnya untuk menghilangkannya. Operasi katarak adalah operasi sederhana, dan merupakan salah satu operasi paling aman. Bagi banyak orang, penglihatan mereka meningkat secara signifikan setelah operasi katarak.

Glaukoma. Tidak hanya satu penyakit, tetapi sekelompok kondisi yang mengakibatkan kerusakan saraf optik sehingga memengaruhi penglihatan Anda. Biasanya disebabkan oleh tingginya tekanan di dalam bola mata yang merusak saraf optik.

Glaukoma merupakan penyebab banyak orang menjadi buta sehingga sering disebut pencuri penglihatan secara diam-diam. Glaukoma dapat merusak penglihatan Anda, sehingga secara bertahap Anda tidak merasakan adanya kehilangan penglihatan, sampai ketika penyakit itu sudah stadium lanjut. Jenis yang paling umum dari glaukoma adalah glaukoma primer sudut terbuka. Jenis itu tidak memiliki tanda-tanda atau gejala yang terlihat, kecuali kehilangan penglihatan secara bertahap.

Gejala glaukoma sudut tertutup akut termasuk sakit mata yang parah, mual dan muntah yang menyertai sakit mata parah, kemerahan pada mata, lingkaran cahaya di sekitar lampu, penglihatan kabur, sakit kepala

Jika Anda memiliki gejala-gejala tersebut, segera temui spesialis mata. Bahkan jika Anda tidak memiliki gejala-gejala tersebut, disarankan melakukan pemeriksaan mata tahunan dengan dokter mata, terutama jika Anda berusia di atas 40.

Anda yang memiliki riwayat keluarga yang terkena glaukoma akan berisiko lebih tinggi untuk mengalaminya. Para orang tua, terutama yang berusia 60 ke atas juga berisiko terkena glaukoma.

Pengobatan dalam bentuk obat tetes mata, laser atau operasi bertujuan menghentikan atau memperlambat perkembangan penyakit tersebut. “Tidak ada obatnya. Namun, perawatan dini dapat membantu untuk mengontrol kondisinya, ” Lee.

Degenerasi Makula Terkait Usia (age-related macular degeneration/AMD). Penyakit ini diakibatkan kerusakan pada jaringan di bagian mata yang bertanggung jawab untuk penglihatan sentral. Meski tidak menyebabkan kebutaan total, tetapi memperburuk kualitas hidup Anda dengan mengaburkan atau menyebabkan bintik buta dalam penglihatan pusat Anda yang diperlukan untuk membaca, mengemudi, mengenali wajah dan melakukan pekerjaan detail.

Degenerasi makula cenderung memengaruhi orang dewasa usia 50 ke atas. Ada dua bentuk degenerasi makula, yaitu basah dan kering. AMD kering merupakan tahap awal penyakit dan mayoritas pasien penderita AMD mengalaminya. Bentuk AMD basah biasanya menyebabkan kehilangan penglihatan yang serius. Pada sekitar 10 persen dari jumlah kasus, AMD kering berkembang menjadi AMD basah, di mana pembuluh darah baru tumbuh di bawah retina dan menyebabkan kebocoran darah dan cairan. Akibatnya, sel-sel retina yang rusak menyebabkan bintik-bintik buta dalam visi pusat.

AMD akan menyebabkan titik buta di tengah pusat penglihatan Anda. Tanda dan gejala lain termasuk kebutuhan untuk cahaya semakin terang ketika membaca atau melakukan pekerjaan jarak dekat, kata-kata tercetak yang muncul terlihat terdistorsi atau semakin lama semakin kabur, warna-warna tampak pudar dan kusam, kekaburan bertahap pada penglihatan secara keseluruhan.

Merokok dan penuaan mendapat tempat tinggi pada daftar faktor risiko degenerasi makula.Meskipun biasanya tidak dapat dikembalikan normal, jika AMD terdeteksi awal, Anda mungkin dapat mengurangi tingkat kehilangan penglihatan.

Penelitian telah menunjukkan bahwa nutrisi tertentu, seperti betakaroten (vitamin A), vitamin C dan E serta seng, dapat membantu mencegah atau memperlambat perkembangan degenerasi makula kering.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *